Selasa, 29 Januari 2013

Cara Beternak Kacer


Inspirasi awal yang biasa terjadi pada para penghobi hewan piaraan jenis burung kicau untuk melakukan penangkaran terhadap burung kicau selain dari hobi adalah rasa penasaran ingin mencoba sesuatu yang hal baru, cukup banyak burung kicau yang telah berhasil di tangkarkan, Diantara berbagai jenis burung kicau yang telah sukses dan pernah di coba ditangkarkan adalah burung Kacer, burung kacer ini memang burung yang exotik, selain kicauannya yang merdu juga gaya ketika bertarung sangat menarik burung ini juga cukup pintar untuk menirukan jenis suara burung kicau yang lain. 

Coba kita renungkan dan perhatikan dengan seksama terhadap burung ini, karena selain masih relatif mudah didapat , burung ini juga tidak terlalu memerlukan biaya yang cukup tinggi untuk melakukan penakangkarannya. adapun beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam beternak burung kacer diantaranya sebagai berikut:

A. KANDANG TERNAK
Yang perlu diperhatikan dalam pembuatan kandang untuk penangkaran kacer yang relatif ideal adalah ukuran panjang 100cm lebar 100cm dan tinggi 180 cm, untuk rangka kandang bisa menggunakan dari kayu balo, karena sifat kayu cukup keras, insyaAllah tahan terhadap serangan rayap dan cuaca dan harganya relatif lebih murah dari pada kayu jati.

Persyaratan yang ideal untuk sebuah kandang penangkaran burung adalah:
a. Tumbuh-tumbuhan
b. Kolam/ bisa disiasati dengan cawan dari tanah liat / atau kaleng roti yang diisi air
c. Tempat makan dan minum
d. Pangkringan
e. Glodok sarang
f. Tulang sotong



B. INDUKAN BURUNG

Kualitas indukan kacer mempunyai pengaruh terhadap kualitas anakannya, oleh sebab itu, indukan kacer hendaknya dipilih yang mempunyai kualitas bagus yang cirinya kurang lebih sebagai berikut:

- Tidak cacat secara fisik

- bentuk badan yang besar dan panjang

- gerakkan gesit, enerjik, dan sorot mata tajam

- telah memasuki masa birahi (kira-kira di atas 12 bulan)

- rajin berkicau

catatan:
a. Indukan jantan bisa berasal dari tangkapan muda hutan yang sudah berumur lebih dari 10 bulan
b. Indukan betina diusahakan mencari indukan betina yang sudah jinak, biasanya indukan betina yang sudah jinak berasal dari burung hasil penangkaran juga yang berumur kurang lebih 1 tahun ke atas.



C. PENJODOHAN
Masukkan calon indukan jantan ke dalam kandang penangkaran, kemudian masukkan calon indukan betina kedalam sangkar harian lalu tempel terus sangkar harian tersebut ke kandang penangkaran atau masukkan sangkar harian tersebut ke dalam kandang penangkaran, lalu diamati sampai kedua calon indukan tampak akur, dalam hal ini si jantan akan berkicau terus menerus dan ditanggapi oleh si betina yang hinggap di dasaran sangkar sambil ngleper-ngleper. Kalo sudah ada tanda-tanda seperti hal tersebut baru si betina dilepas ke kandang penangkaran.


D. MASA BERTELUR
Setelah indukan dicampur tidak beberapa lama si betina akan bertelur, biasanya burung kacer bertelur 2-3 butir, jangan lupa selalu menyediakan tulang sotong selama proses penjodohan karena tulang sotong sangat membantu dalam proses pembuatan cangkang telur supaya kuat.

E. PENGERAMAN
masa pengeraman pada burung kacer biasanya berkisar selama 14 hari sejak telur pertama keluar.

F. MASA PENETASAN
Setelah burung kacer mengerami telurnya selama 14 hari, maka telur akan menetas. Perhatian: untuk mengetahui apakah telur burung kacer sudah menetas atau belum sebaiknya dengan melihat kondisi lingkungan kandang sekitar apakah ada sisa cangkang telur yang dibuang atau tidak, sebaiknya untuk untuk jaga-jaga setelah umur pengeraman 10 hari setiap pagi mengeceknya, seandainya sudah ada sisa cangkang yang dibuat segera memberikan makanan tambahan berupa kroto segar dan jangkrik.

G. MASA MELOLOH
Pada masa meloloh, cukup memberikan makanan hidup (jangkrik, belalang, ulat, kroto) setiap pagi, siang jam 10 dan jam 2 dan sore hari. sampai dengan si anak keluar dari glodok dan mau makan sendiri.
Biasanya anakan umur 3 minggu sudah bisa keluar glodok, umur 4 minggu anakan sudah belajar makan dengan cara ikut mematuk-matuk jangkrik yang diberikan oleh induknya, sedangkan untuk bisa makan sendiri umur 5 minggu.

H. MASA PENYAPIHAN/MEMISAHKAN ANAK
mensapih anak ketika, si anak sudah mau makan sendiri atau ketika si indukan sudah mulai mematuki anak ketika anak mendekat, itu pertanda si indukan sudah mau bertelur lagi.
Setelah hal tersebut, segera si anak disapih dalam kurungan tersendiri. untuk membiasakan si anak makan voor, setiap pagi dan sore diberi kroto yang dicampur dengan voor halus. Untuk burung hasil penangkaran sangat mudah sekali membiasakan dengan voor.
Demikian sekilas pengalaman saya dalam beternak burung kacer, semoga bermanfaat bagi rekan-rekan yang ingin mencoba beternak burung, dan semoga populasi burung kacer di Indonesia tidak punah dengan semakin banyaknya penangkar-penangkar baru, terima kasih!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar